HUKUM

Isi Pesan Whatsapp ASN Buton Selatan Yang Menakutkan Kepada Jurnalis Kasamea LM Irfan Dua Pekan Sebelum Dia Ditikam Disaksikan Sang Istri

BAUBAU, BP – Pimred media online kasamea.com di Kota Baubau, Sulawesi tenggara, LM Irfan Mihzan diserang menggunakan senjata tajam oleh dua orang tidak dikenal di Kelurahan Waruruma, Kecamatan Kokalukuna, Kota Baubau, Sulawesi Tenggara (Sultra), tepatnya di depan rumahnya, Sabtu (22/07/2023).

Peristiwa naas itu terjadi sekitar pukul 09.30 Wita, korban bersama istrinya baru saja tiba didepan rumah menggunakan mobil putih. Korban yang baru turun dari kendaraan pribadinya. Pelaku yang menggunakan penutup wajah langsung menghampiri dengan memanggil korban, kemudian menyerang senjata tajam.

F01.1B
Kapolsek kokalukuna IPDA Ariffudin

“Dia datang langsung mencabut alat sajamnya, langsung dia tusuk saya,” ungkap LM Irfan kepada Baubau Post usai di periksa di ruang penyedik Sat Reskrim polres Baubau.

Istri korban teriak histeris saat melihat suaminya kembali di dalam mobil dengan kondisi tangannya beradarah. Pelaku kemudian melarikan diri dengan menggunakan motor.

Korban meminta pertolongan kepada warga untuk diantarkan ke RSUD Palagimata untuk mendapatkan perawatan medis. Korban mendapatkan 20 jahitan di tangan kanan dan 10 jahitan di lengan bagian kiri.

Sebelum peristiwa ini terjadi, pada 5 Juli 2023 lalu, LM Irfan Mizhan mendapatkan pesan di WhatsApp, yang bernada ancaman dari salah seorang pejabat (Sekretaris dinas di Kabupaten Buton Selatan) setelah korban memberikan terkait dugaan korupsi pembangunan bandara kargo Buton Selatan.

baca juga: Ketua PWI Baubau Aswarlin Desak Kepolisian Tangkap Pelaku dan Ungkap Motif Penikaman Terhadap Jurnalis Kasamea LM Irfan

“Disitu ada nada hati hati, ingat anak dan istrimu, tidur memang malam ini, kasih bersih memang dirimu,” katanya.

Sementara itu, Kapolsek Kokalukuna, IPDA Arifuddin membenarkan penikaman terhadap wartawan di wilayah hukumnya.

“Saudara Irfan sudah melaporkan di polres Baubau, sekarang masih dalam proses penyelidikan,” tutupnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *